KISAH ANAK SAIYIDINA UMAR IBNU AL KHATTAB DI HUKUM KERANA BERZINA

Dalam satu riwayat daripada Abdul Aziz Ibnu Hajjaz Al- Khoulani daripada Shafwan daripada Ibnu Abbas r.a dia berkata," Bahawasanya Saiyidina Umar mempunyai dua orang anak lelaki, seorang bernama Abdullah dan seorang lagi yang bernama Abiidillah dan dia mempunyai gelaran Abu syamah, dia sangat suka membaca kitab Allah dan bacaannya sama dengan bacaan Rasullullah. Maka Allah menduganya dengan penyakit teruk selama setahun.

Setelah dia kembali sembuh dari penyakitnya, dengan hati yang senang dan sangat gembira dia pergi berjalan ke kampung orang yahudi kerana ada jamuan makan, Maka orang orang yahudi menjamu dengan minuman arak. Selepas itu, dia keluar meninggalkan kampung yahudi itu dan melintasi pagar kaum Bani najjar, Di tempat tersebut, dia berjumpa dengan seorang perempuan yang sedang berbaring, maka serta merta berusaha Abu syamah mendekatinya dan bermaksud untuk merogolnya. Apabila perempuan itu mengetahui keadaan yang akan menimpa dirinya, dia pun sedaya-upaya untuk menegahnya tetapi malangya dia tidak berupaya. Setelah selesai perbuatan itu,perempuan tadi berpaut pada leher baju Abu syamah dan mencakar-cakar bajunya sebagai di jadikan bahan bukti, akibat dari perkosaan itu, perempuan itu pun hamil.

Setelah cukup masanya, lahirlah seorang anak. Perempuan itu pun membawa anaknya ke masjid Rasulullah. untuk mengadap Amirul Mukminin untuk mengadukan hal kejadian yang menimpa dirinya. Kebetulan yang memangku jawatan khalifah pada waktu itu ialah Saiyidina Umar Al Khattab Perempuan itu pun berkata:''' Ya Amirul Mukminin, ambillah anak ini kerana engkaulah lebih patut memeliharanya daripada aku." mendengar kenyataan tersebut, umar merasa terkejut dan dengan perasaan hairan, lalu dia bertanya,,"Mengapa demikian?" jawab perempuan itu ,"Bayi ini adalah keturunan darah daging anak tuan yang bernama Abu syamah." Umar bertanya lagi," Dengan jalan halal kah atau haram?". perempuan itu menjawab,"Ya Amirul Mukminin, demi Allah daripada pihak aku anak ini halal tapi daripada pihak Abu syamah anak ini haram." Umar bertanya mengapa boleh jadi demikian? perempuan itu pun menceritakan peristiwa yang berlaku atas dirinya.

"Pada suatu hari, aku keluar dekat pagar Bani najjar untuk memetik sayuran. Malam harinya ketika aku tertidur di tempat itu, tiba-tiba anakmu Abu syamah lalu Ditempat itu dalam keadaan mabuk. Apabila dia terpandang diriku yang sedang tidur di situ maka dia memperkosa aku sedangkan aku tidak berdaya menengah perbuatannya. Setelah selesai dia melakukan perbuatan itu, aku berpaut pada leher bajunya untuk menjadikan bahan bukti atas apa yang dilakukan olehnya terhadapku. Kemudian aku kembali ke rumah dengan sabar menanti masa datang bulan tetapi tiada ia datang pada masanya. Maka nyatalah aku sedang hamil. Sekarang tuan ambillah anak ini kerana tuan yang patut memeliharanya. Sesungguhnya aku lebih menanggung malu dunia daripada menanggung malu di akhirat kelak."

Setelah Saiyidina Umar mendengar pengakuan perempuan itu, dia pun menangis sehingga janggutnya di basahi air mata. Dalam tangisannya Saiyidina Umar berkata,"Suatu perkara yang sangat memalukan diriku di hadapan Allah nanti di hari qiamat. "

Untuk lebih meyakinkan khabar tersebut,dia bertanya kembali pada perempuan itu dengan katanya, "Wahai jariah ceritakan dengan sebenarnya supaya aku dapat menghukum perkaramu dengan sebenarnya." Perempuan itu berkata,"Ya Amirul Mukminin penjelasan apa lagikah yang tuan kehendaki dari diriku? Demi Allah sesungguhnya aku tidak berdusta jika engkau Kehendaki aku bersumpah di hadapan al Quran aku sedia melakukannya, "Saiyidina Umar lalu mengambil mashaf al Quran dan perempuan itu pun bersumpah dari surah al Baqarah hingga surah Yasin kemudian dia menegaskan kenyataan. "Ya Amirul Mukminin sesungguhnya anak ini adalah daripada darah daging anakmu Abu syamah." Oleh kerana perkara itu memang benar, Saiyidina Umar dengan perasaan yang berat terpaksa menerimanya seraya berkata," Wahai jariah demi Allah engkau adalah benar dan tidak berdusta," Kemudian Sayidina Umar berdiri dan berkata. "Wahai sekalian sahabat-sahabat Rasulullah aku berharap supaya kamu tetap tinggal di sini sehingga aku kembali." Tidak berapa lama kemudian,dia kembali ke tempat itu sementara dalam tangannya terdapat wang sebanyak tiga puluh dinar dan sepuluh helai kain, Di berkata pada wanita malang itu. "Wahai jariah ambil lah wang yang sebanyak tiga puluh dinar dan sepuluh helai kain ini dan halalkan perbuatan anakku Abu syamah di dunia ini dan jika masih ada lagi bakinya maka ambillah nanti sewaktu berhadapan dengan Allah". Perempuan itu lalu mengambil wang dan kain yang diberikan serta membawa pulang anaknya kembali ke rumah.

Setelah perempuan itu kembali, Saiyidina Umar berkata pada sahabat sahabatnya ,,"Wahai sahabat-sahabat Rasulullah tetaplah kamu duduk di sini sehingga aku kembali." Sayidina Umar pergi menemui anaknya, abu syamah yang ketika itu sedang memjamu hidangan dia pun mengucapkan salam,dengan katanya. "Salam sejahtera atasmu wahai anakku,"ucapan salam itu di jawab oleh anaknya dengan rasa hormatnya sebagaimana layaknya hormat seorang anak kepada orang tuanya, Sayidina Umar berkata lagi ." Wahai anakku hampirlah padaku marilah kita makan bersama tidak ku sangka inilah akhir bekalanmu dari pada kehidupan dunia."Apabila mendengar perkataan ayahnya sedemikan rupa, Abu syamah sangat terkejut seraya berkata."" Wahai ayahku siapakah yang memberitahu bahawa ini adalah bekalan terakhir untukku dari kehidupan dunia?  Bukankah telah putus wahyu setelah wafatnya Rasulullah?"

Jawab ayahnya,"Aku ketahui dosa yang engkau telah buat." kata Abu syamah, "Demi Allah tidaklah aku lakukan perbuatan maksiat sekiranya ada orang menyampaikan kepadamu bahawa aku telah melakukan maksiat maka sebaiknya terlebih dahulu tanyalah padaku kerana aku tidak menyembunyikan sesuatu daripadamu."

Kata Sayidina Umar," Wahai anakku ceritakan lah pada ku dengan sebenarnya sesungguhnya Allah Maha Melihat dan Dia tidak dapat dilihat oleh pandangan mata dan Dia Maha Luas Penglihatannya." sambungnya lagi,  "Adakah engkau masih ingat hari yang engkau pergi ke kampung orang yahudi dan mereka memberi engkau minuman arak? Kemudian dalam keadaan mabuk lalu engkau  meninggalkan meraka dan engkau melintasi pagar Bani najjar di mana engkau bertemu dengan seorang perempuan yang sedang tidur dan kemudian engkau memperkosanya?" Apabila Abu syamah mendengar kenyataan ayahnya,dia pun menundukan kepala kerana merasa malu sambil diam membisu. Ujar ayahnya lagi, "Wahai anakku katalah dengan jujur jika benar engkau selamat jika dusta engkau akan binasa."

Jawab anaknya, "Memang benar aku yang telah melakukan hal yang demikian tetapi aku telah pun menyesal dengan bersungguh-sungguh."

Kata Sayidina Umar pula, "Tiada manfaat pun bagimu menyesal setelah membuat satu kerugian sesungguhnya engkau adalah anak seorang Amirul Mukminin maka seorang pun tiada kuasa mengambil tindakan ke atasmu tetapi engkau telah memalukan aku dihadapan sahabat-sahabat Rasulullah," selepas itu Sayidina Umar lantas memegang tangan Abu syamah untuk di bawa kehadapan sahabat-sahabat Rasulullah. "Mengapakah ayah melakukan ini?" Tanya Abu syamah dengan ketakutan. "Kerana aku mahu tunaikan hak Allah semasa di dunia ini supaya aku dapat lepas daripada di tuntut di akhirat kelak, " jawab Sayidina Umar dengan tegas.

Abu syamah dengan perasaan cemas terus merayu, "Wahai ayahku aku memohon dengan nama Allah hak Allah itu di tempat ini dan janganlah malukan aku dia hadapan sahabat-sahabat Rasulullah."

Jawab Sayidina Umar , "Engkau telah membuat malu pada dirimu sendiri dan engkau telah menjatuhkan nama baik ayahmu." Apabila sampai di hadapan para sahabat Rasulullah mereka bertanya, "Siapakah yang di belakang mu itu?" jawab Sayidina Umar, "Wahai sekalian orang-orang muslimin sesungguhnya anakku Abu syamah telah mengakui atas segala dosanya yang dilakukannya dengan ini benarlah perempuan yang menyampaikan khabar tadi." Kemudian Sayidina Umar menyuruh seorang budak yang berkulit hitam yang bernama Muflih. "Sesungguhnya beruntunglah pada hari ini orang-orang yang berbuat ketinggian wahai Muflih pukullah anakku Abu syamah setelah itu kamu merdeka dari menjadi hamba kerana Allah."

Jawab Muflih, "Wahai penghuluku bagaimana aku harus melakukannya kerana aku takut dia akan mati atau cedera oleh pukulan tersebut!!!"  Sanggah Sayidina Umar, "Jangan engkau bercakap seperti demikian segeralah ambil rotan dan pukullah dia pada belakangnya sehingga dia merasa sakit sampai masuk ke rongga nya jika dia mati dengan sebab pukulan mu itu bererti sampai ajalnya dan jika dia hidup dia tidak akan kembali melakukan dosa selamanya." kerana sangahan Sayidina Umar yang keras itu, bersegeralah Muflih mengambil rotan dan langsung menghadap pada Abu syamah dan dia berkata, "Wahai penghuluku jangan engkau cela diriku tetapi cela lah dirimu sendiri kerana Allah dan penghuluku Saiyidina Umar telah menyuruh aku memukulmu."

Jawab Abu syamah,"Wahai Muflih lakukanlah sebagaimana yang diperintahkan Allah dan ayahku kerana ini adalah balasan bagi  orang yang menderhakai Allah dan menghina agamanya," kemudian Muflih mengangkat tangan Abu syamah hingga jelaslah kelihatan putih ketiaknya dan memukulnya sebanyak sepuluh kali pukulan.

Kata Abu syamah, "Wahai ayahku rasanya menyala api di jasad ku. "

Jawab Sayidina Umar, "Wahai anakku bahawasanya pada jasad ayahku terlebih panas rasanya daripada jasadmu," perintah Sayidina Umar pada Muflih,"Pukul lagi." maka Muflih memukulnya sebanyak sepuluh kali pukulan.

Berkata Abu syamah, "Wahai ayahku tinggalkanlah aku supaya supaya aku dapat mengambil sedikit kesenangan.

Jawab Sayidina Umar," Seandainya ahli neraka dapat menuntut kesenangan maka akan ku berikan kesenangan." perintah Sayidina Umar selanjutnya,." Wahai Muflih pukul kembali!!" Kemudian Muflih memukul Abu syamah sepuluh kali pukulan..

Maka Abu syamah berkata, "Wahai ayahku aku memohon padamu dengan nama Allah tinggalkan aku supaya aku dapat bertaubat."

Jawab Sayidina Umar dengan nada pilu, "Wahai anakku apabila selesai aku ambil hak Allah daripadamu, jika engkau hendak bertaubat maka bertaubatlah. Dan jika engkau melakukan dosa itu kembali engkau lakukanlah dan engkau akan dipukul seumpama yang engkau rasa sekarang. " kata Umar pada Muflih, "Pukul lagi" dan Muflih memukulnya sebanyak sepuluh kali.

Kata Abu syamah, "Wahai ayahku dengan nama Allah aku memohon kepadamu berikanlah aku seteguk air supaya dapat rasa sejuk dalam hatiku.""

Jawab Sayidina Umar, "Wahai anakku seandainya ahli neraka dapat meminta air sejuk untuk minum maka akanku berikan pada mu air minum." Perintah Sayidina Umar selanjutnya pada Muflih, "Pukul kembali." maka di pukulnya sebanyak sepuluh kali.

Berkata pula Abu syamah, "Wahai ayahku aku memohon kepadamu dengan nama Allah kasihanilah aku."

Jawab Umar, "Wahai anakku jika aku kasihan pada mu di dunia maka engkau tidak akan dikasihi di akhirat."kata Umar selanjutnya," pukul kembali," maka di pukul kembali sebanyak sepuluh kali.

Setelah itu berkata Abu syamah, " Wahai ayahku hairanlah ayah melihat keadaan ku dan aku akan hairan kepadamu sebelum aku mati."

Jawab Umar, " Aku akan hairan kepadamu sekiranya engkau masih hidup dan jika engkau mati kita akan berjumpa di akhirat."Wahai Muflih pukullah lagi sepuluh kali pukulan.

Kata Abu syamah dengan suara yang lemah," Wahai ayahku rasanya aku sudah hampir mati.

Jawab Umar, "Wahai anakku, jika engkau bertemu dengan Rasulullah katakan pada baginda ayahku memukul diriku sehinggalah aku mati." Perintah Umar pada Muflih "Pukul lagi, " maka Muflih pun memukul sebanyak sepuluh kali pukulan.

Setelah itu Abu syamah mengangkat kepalanya dan menyeru dengan suara yang sangat kuat." Wahai sekalian sahabat-sahabat Rasulullah mengapa kamu tidak meminta pada ayahku supaya memaafkan aku?" Apabila mendengar seruan demikian, sahabat-sahabat Rasulullah menghadap kepada Umar dan mereka berkata," Wahai Amirul Mukminin, hentikan pukulan ke atas anakmu itu dan kasihanilah dia!!"

Jawab Umar. "Wahai sekalian sahabat-sahabat Rasulullah apakah kamu tidak membaca ayat Allah yang bermaksud:- "Janganlah kamu mengambil kasih sayang pada keduanya apabila menjalankan hukum Allah." Mendengarkan penjelasan Saiyidina Umar yang demikian itu, sahabat-sahabat Rasulullah diam dan tidak membantah Perintah Umar selanjutnya ."Wahai Muflih pukul lagi .'" maka di pukul lagi sebanyak sepuluh kali pukulan,.

Akhiranya Abu syamah mengangkat kepala dan mengucapkan salam dengan suara yang sangat kuat sebagai salam perpisahan yang tidak akan berjumpa lagi sehingga hari qiamat tiba, Maka menangis lah sekalian sahabat-sahabat Rasulullah dengan teramat sedih.

Kata Umar " Wahai Muflih pukullah lagi sebagai menunaikan hak Allah." Muflih pun meneruskan pukulan yang sebanyak seratus kalinya, "Wahai Muflih,cukuplah," lalu Saiyidina Umar menghampiri anaknya yang kelihatan tidak bergerak lagi. Setelah mendapati Abu syamah meninggal dunia, umar lalu bangkit dan mengisytiharkan pada sekelian kaum muslimin dengan katanya, "Wahai sekalian umat islam bahawasanya Abu syamah telah pergi untuk menemui Allah." Mendengar pengumuman tersebut, maka bersegeralah orang islam yang datang hadir ke masjid sehingga masjid menjadi sesak. Ramai di antara mereka yang menangis kesedihan dengan peristiwa tersebut termasuklah ibu Abu syamah.

Ibunya berkata," Suatu kebahagiaan bagimu wahai anakku, aku kirimkan engkau pada tuhan yang tiada sia-sia segala pengkiriman.

Selepas itu, Saiyidina Umar mengangkat jenazah anaknya dan di letakkan pada suatu tempat dan di mandikan dan dikapankan, disembahyangkan dan kemudian di mandikan.

Pada malam harinya setelah Abu syamah di kebumikan itu, Ibnu Abbas bermimpi Rasullullah yang wajah baginda seperti bulan purnama dan baginda memakai pakaian serba putih manakala Abu syamah duduk di hadapan baginda dan dia berpakaian berwarna hijau. Aku mengucapkan salam pada Rasulullah dan aku kucup dahi baginda.

Setelah itu Rasulullah berkata." Wahai anak bapa saudaraku, sampaikan lah salamku kepada Umar dan Beritahukanlah kepadanya Allah telah membalas setiap kebaikannya kerana tidak mensia-siakan hak Allah dan suatu kebahagiaan baginya sebab Allah telah menyediakan baginya beberapa mahligai dan beberapa bilik di dalam jannatul naim. Bahawa sesungguhnya Abu syamah telah sampai pada Tingkatan orang-orang  yang benar di sisi Allah yang Maha kuasa.

Sumber: Kitab Lubab Hadits karangan Imam Jalaluddin Sayuti Rahimahullah

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

tinggalkan komentar anda jika entri ini bermanfaat dan menarik untuk anda. segala pandangan sangat dihargai