Banjir Besar Di Zaman Nabi Nuh A.S







Nabi Nuh AS telah dilantik oleh Allah SWT untuk membimbing kaumnya supaya menyembah Allah SWT semata-mata. Pada waktu itu, kaum Nabi Nuh hidup dalam kekufuran. Mereka menyembah berhala yang dibuat oleh mereka sendiri. Namun, Nabi Nuh tetap melaksanakan perintah Allah untuk menyeru kaumnya supaya meninggalkan penyembahan berhala.


"Sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya lalu ia berkata: "Wahai kaumku sembahlah Allah, sekali-kali tak ada Tuhan bagimu selain-Nya." Sesungguhnya aku takut kamu akan ditimpa azab hari yang besar (kiamat)." (QS Al-A'raf: 59)

Walaupun begitu, setelah sekian lama menyeru kaumnya, hanya sedikit sahaja daripada kaumnya yang beriman kepada Allah SWT. Nabi Nuh AS akhirnya berasa putus asa. Lalu, baginda pun berdoa kepada Allah SWT. Nabi Nuh mengadu kepada Allah mengenai sikap kaumnya. Maka, Allah SWT pun mengabulkan permintaan baginda. Lalu Allah SWT memerintahkan agar Nabi Nuh AS membina sebuah kapal (bahtera) yang besar.

"Dan buatlah bahtera itu dengan pengawasan dan petunjuk wahyu Kami, dan janganlah kamu bicarakan dengan Aku tentang orang-orang yang zalim itu; sesungguhnya mereka itu akan ditenggelamkan." (QS Hud: 37)

Nabi Nuh pun mula membina kapal tersebut walaupun berdepan dengan berbagai dugaan yang terpaksa ditempuhi termasuklah cercaan kaumnya. Akhirnya dengan pertolongan Allah SWT, kapal tersebut dapat disiapkan.

Apabila kapal tersebut telah siap, Nabi Nuh AS pun membawa sepasang bagi setiap jenis haiwan ke atas kapal. Nabi Nuh AS juga mengumpulkan benih-benih tumbuhan untuk disimpan di dalam kapal tersebut.

Selepas itu, Nabi Nuh pun menyuruh semua pengikutnya naik ke atas kapal lalu menyeru: "Wahai orang-orang yang beriman! Naiklah kamu ke atas kapal ini. Janganlah kamu lupa untuk berdoa kepada Allah. Sesungguhnya Tuhan akan melindungi kamu."

Setelah semua orang Mukmin telah berada di atas kapal, Allah SWT lalu menurunkan hujan dengan lebatnya. Angin pun mula bertiup kencang. Allah SWT juga memerintahkan bumi supaya mengeluarkan air dari perutnya.

Pada suatu ketika, Nabi Nuh ternampak anaknya. Lalu baginda memanggil anaknya agar menaiki kapal tersebut: "Anakku, marilah naik ke atas kapal ini. Tidak ada siapa yang dapat menyelamatkan kamu melainkan Allah."

"Aku tidak mahu naik ke kapal itu. Aku akan berlindung di atas gunung," sahut anaknya yang jelas tidak beriman. Anaknya tetap berdegil. Dia tetap tidak mahu menjadi pengikut Nabi Nuh AS dan meninggalkan amalan menyembah berhala.

"Anaknya menjawab: "Aku akan mencari perlindungan ke gunung yang dapat memeliharaku dari air bah! "Nuh berkata: "Tidak ada yang melindungi hari ini dari azab Allah selain Allah (saja) Yang Maha Penyayang ". Dan gelombang menjadi penghalang antara keduanya; maka jadilah anak itu termasuk orang-orang yang ditenggelamkan." (QS Hud: 43)

Hujan yang turun dengan banyaknya telah membuatkan air sungai naik. Mata air yang membuak-buak membanjiri tanah-tanah kering. Orang-orang kafir mula berasa gundah dan ketakutan. Mereka melarikan diri ke atas bukit. Tetapi tidak lama kemudian, air banjir itu pun sampai ke atas bukit. Lalu mereka melarikan diri ke atas gunung pula.

Namun air banjir terus naik ke atas gunung. Tidak ada tempat lagi untuk orang kafir menyelamatkan diri. Maka, tenggelamlah mereka dalam banjir itu. Anak Nabi Nuh dan ahli keluarganya yang tidak berimanpun turut tenggelam. Itulah balasan dan azab yang Allah timpakan kepada kaum yang kafir itu.

Banjir yang besar itu menenggelamkan semua benda yang ada di atas muka bumi. Tidak ada makhluk pun yang terselamat kecuali mereka yang berada di atas kapal Nabi Nuh. Banjir selama enam bulan itu juga telah turut menenggelamkan semua tumbuhan dan gunung-gunung yang tinggi.

Apabila kesemua orang kafir mati, Allah memerintahkan hujan supaya berhenti. Bumi pun menyerap semula air banjir itu. Nabi Nuh sentiasa berdoa dan berzikir kepada Allah. Selepas banjir itu surut, kapal Nabi Nuh pun berlabuh di atas Bukit Judi.

"Dan difirmankan: "Wahai bumi telanlah airmu, dan hai langit (hujan) berhentilah, "dan airpun disurutkan, perintahpun diselesaikan dan bahtera itupun berlabuh di atas bukit Judi, dan dikatakan: "Binasalah orang-orang yang zalim." (QS Hud: 44)

"Difirmankan: "Wahai Nuh, turunlah dengan selamat sejahtera dan penuh keberkatan dari Kami atasmu dan atas umat-umat dari orang-orang yang bersamamu. Dan ada umat-umat yang kami beri kesenangan pada mereka, kemudian mereka akan ditimpa azab yang pedih dari Kami." (QS Hud: 48)

Wallahua'lam.

1 ulasan:

tinggalkan komentar anda jika entri ini bermanfaat dan menarik untuk anda. segala pandangan sangat dihargai